assalamualaikum

Never Forget

Wednesday, August 25, 2010

NASIHAT IMAM SYAFIE


1. Tuntutlah ilmu sebanyak mungkin kerana ia dapat menjaga dan membuat kamu cemerlang di dunia dan akhirat.
2. Perbanyakkan menyebut Allah daripada menyebut makhluk. Perbanyakkan menyebut akhirat daripada menyebut dunia.
3. Pilihlah makanan yang halal kerana ia menjamin kesihatan dan menyebabkan syaitan gerun.
4. Sabar menghadapi musibah adalah sebenar-benar erti sabar di mana sabar itu sendiri memerlukan kesabaran pula. Bala dan musibah menunjukkan adanya perhatian dan kasih sayang Allah. Oleh itu, bersyukurlah kerana syukur yang sedemikian setinggi-tinggi erti syukur.
5. Apabila salah seorang antara kaum kerabat ataupun jiran dan saudara kamu sakit, kamu perlu ringankan langkah menziarahinya kerana ia disaksikan oleh Malaikat dan dicintai Allah.
6. Marah adalah salah satu antara panah-panah syaitan yang mengandungi racun. Oleh itu, hindarilah ia supaya kamu dapat menewaskan syaitan dan bala tenteranya.
7. Kasihanilah anak yatim kerana Rasulullah juga tergolong sebagai anak yatim dan beliau akan bersama-sama dengan orang yang menyayangi dan mengasihi anak-anak iaitu di akhirat.
8. Berbuat baik dan tunjukkan bakti kepada ibu bapa tanpa mengenali letih dan lelah sebagaimana mereka berbuat begitu sepanjang hayat mereka. Ia dapat menambah keberkatan pada umur, menambah rezeki dan keampunan atas dosa-dosa kamu.
9. Perbanyakkan amal soleh kerana ia adalah pendinding dan perisai orang mukmin dan pelindung daripada serangan iblis.
10. Takwa adalah pakaian kebesaran dan hiasan akhlak Muslim sebenar. Ia ibarat pokok zaitun, minyaknya membawa berkat, ia juga member kejayaan dan kemenangan.
11. Iman mempunyai bentengnya bagi menghalang segala serangan yang cuba merobohkannya. Oleh itu, bagi menguatkan benteng iman, keimanan perlu dibajai dengan lima perkara iaitu : yakin, ikhlas, mengrjakan amalan sunat, istiqamah, bertatasusila ataupun berdisiplin dalam mengerjakan ibadah.
12. Ingat dan zikir kepada Allah sebanyak-banyaknya kerana ia mengubati penyakit jasmani dan hati. Ia mencetuskan ketenangan hidup dan qanaah.
13. Khusyuk secara zahir adalah khusyuknya orang awam, khusyuk secara batin adalah khusyuknya orang pilihan di sisi Allah.

14. Kubur adalah penghentian sementara bagi membolehkan ke satu perhentian lagi yang penuh dengan soal siasat. Oleh itu, siapkanlah jawapan yang adil dan benar menerusi amal yang benar dan taat kepada al-Haq yang tidak berbelah bahagi.
15. Kita perlu sentiasa memohon perlindungan daripada Allah, sekurang-kurangnya dengan mengucapkan “A’uzubillahi minassyaitanirrajim”. Kita perlu bersabar sekiranya serapan syaitan datang juga bertalu-talu dengan hebat dan menyedari Allah Taala hendak menguji keteguhan sabar kita, hendak melihat ketulenan jihad kita. Ketahuilah perang dengan syaitan itu lebih hebat daripada perang sabil.
16. Sebesar-besar keaiban (keburukan) adalah kamu mengira keburukan orang lain sedangkan keburukan itu terdapat dalam dirimu sendiri.
17. Hati adalah raja dalam diri. Oleh itu, lurus dan betulkan ia supaya empayar kerajaan dirimu tegak di atas al-Haq yang tidak disertai oleh iringan-iringan pasukan kebatilan.
18. Ketahuilah istighfar yang diucapkan dengan betul mampu membuat syaitan lari ketakutan dan menggoncang empayar iblis di istana kerajaannya.
19. Ketahuilah sebesar-besar kesenangan di dunia dan akhirat adalah memberi maaf kepada orang lain dan melupakan terus kesalahannya. Allah pasti akan meninggikan darjatnya di sisi manusia.
20. Takafurlah sebelum tidur bagi menghisab diri atas salah dan sikap semasa aktiviti pada siang hari sebagaimana Umar al-Khattab menyiasati dirinya dengan pelbagai soalan berkenaan dosa-dosanya pada siang hari.
21. Tuntutlah ilmu sebanyak mungkin kerana ia dapat menjagamu dan membuatmu cemerlang di dunia dan akhirat. Ia juga amalan para nabi, rasul dan orang soleh.
22. Sesiapa yang mahu meninggalkan dunia dan selamat, dia perlu mengamalkan perkara berikut iaitu mengurangkan tidur, mengurangkan makan, mengurangkan bercakap, dan berpada-pada dengan rezeki yang ada.
23. Kamu seorang manusia yang dijadikan daripada tanah dan kamu juga akan disakiti (dihimpit) dengan tanah.
24. Sesiapa yang menjalin ukhwah dan menghidupkannya, dia memperoleh banyak keaikan.
25. Allah menjanjikan kepada orang yang beriman, mereka akan ditinggikan darjat dan diberi kemuliaan selagi mereka menunaikan perintah Allah.
26. Allah menjanjikan kepada orang yang beriman, mereka pasti mendapat pertolongan Allah seperti dalam penyataannya dalam surah ar-Rom ayat 47 yang bermaksud, “Dan adalah menjadi hak (tanggungjawab) kami untuk menolong orang yang beriman.
27. Allah menjanjikan kepada orang yang beriman, mereka pasti mendapat pembelaan daripada Allah sebagaimana pernyataannya dalam surah al-Hajj ayat 38 yang bermaksud, “Allah membela orang yang beriman”.
28. Allah menjanjikan kepada orang yang beriman dan bertakwa, Allah pasti menaikkan darjat mereka hingga ke taraf wali-wali Allah selagi memenuhi syarat-syaratnya seperti dalam pernyataannya dalam surah al-Baqarah ayat 257 yang bermaksud, Allah penolong (wali) bagi orang yang beriman.
29. Allah menjanjikan kepada orang yang beriman akan memberi petunjuk dan jalan lurus sebagaimana pernyataan Allah dalam surah al-Hajj ayat 54 yang bermaksud, “ Allah akan member petunjuk bagi orang yang beriman kepada jalan yang lurus.

30. Allah menjanjikan kepada orang yang beriman, mereka akan memperoleh rezeki yang baik dan pelbagai keberkatan selagi mereka menunaikan perintah Allah sebagaimana pernyataannya dalam surah al-A’raf ayat 96 yang bermaksud, “ Sekiranya penduduk kota beriman dan bertakwa pasti kami akan melimpahkan mereka berkat dari langit dan bumi tetapi sekiranya mereka mendustakan ayat-ayat Kami, Kami akan menyeksa mereka disebabkan perbuatan mereka”.

Thursday, August 19, 2010

Kisah Lailatul Qadar

Salam Ramadhan kepada semua...
marilah sama-sama kita membaca kisah di bawah yang berkenaan dengan malam lailatul qadar...

Sewaktu putri kecil kami pulang dari sekolah (kelas 1 SD), seusai menceritakan tentang sekolahnya ia bertanya: “Mama, ibu guru bilang, besok sekolahnya setelah zuhur. Alasannya katanya, malam ini adalah Lailatul-Qadr. Terus ibu guru juga bilang, bagi siapa yang memiliki jilbab berwarna hitam, sebaiknya besok mengenakan jilbab warna hitam. Emangnya besok ada peristiwa sedih apa mama, kok kita harus memakai jilbab warna hitam?”. Setelah menarik nafas panjang putriku kembali melanjutkan pertanyaannya: “Mama, apa sih Lailatul-Qadr itu? Dengan penuh semangat, ia kembali berkata: “Mama, Abah, tolong dong ceritakan kepadaku tentang Lailatul-Qadr!”, pintanya mendesak. Mendengar pertanyaannya kami tersenyum dan mengiyakan: “Ya sayang, nanti Mama dan Abah akan menceritakan kepada kamu tentang Lailatul-Qadr dan sebabnya kenapa besok sebaiknya kita mengenakan pakaian warna hitam”.

Pada malam harinya tepatnya pada tanggal 19 Ramadhan kami menceritakan tentang Lailatul-Qadr dengan bahasa sesederhana mungkin yang sekiranya dapat dipahami oleh anak-anak. Putriku menanyakan tentang Lailatul-Qadr kepada kami berdua. Selain ia telah mendengarkan penjelasan dari Abahnya, juga dengan seksama putriku itu sudah siap mendengar penjelasan dari Mamanya. Kami mengatakan kepadanya: “Sayang, Lailatul-Qadr ialah malam yang sangat bagus, malam yang lebih baik dari seribu malam. Yang jatuh pada salah satu dari ketiga tanggal ini (tanggal 19, 21 dan 23 Ramadhan). Para malaikat pada Lailatul-Qadr mendatangi kita, melihat prilaku kita. Mereka senang jika melihat kita menghabiskan Lailatul-Qadr dengan ibadah dan pernuatan baik lainnya. Mereka datang melihat kita, mereka datang untuk melihat amal kita dalam setahun. Putriku sayang, Lailatul-Qadr malam yang sangat bagus sekali. Malam yang lebih baik dari seribu bulan. Jika kamu membaca al-Qur’an pada Lailatul-Qadr maka pahalanya di surga seperti membaca al-Qur’an seribu kali. Apabila kamu bersedekah 500 Real (mata uang Iran, kurang lebih 500 rupiah) pada malam ini sama halnya dengan 500 dikali seribu kali bersedekah. Apabila kamu sholat nafilah pada malam ini sama halnya dengan seribu kali sholat nafilah. Apabila kamu berbuat baik pada temanmu malam ini, sama halnya dengan seribu kali berbuat baik kepada temanmu. Apabila kamu bersholawat pada malam ini sama halnya dengan seribu kali bersholawat. Dan apabila….dan apabila…”. Kami terus menjelaskan tentang keutamaan Lailatul-Qadr kepada putri kami.

Tidak lama setelah itu, ada hal yang membuat kami terharu sewaktu menyaksikan prilaku putri kecil kami. Setelah mendengat cerita kami, ia berkata: “Mama, aku mau melaksanakan sholat malam ini, biar dapat hadiah di surga seribu kali. Mama, aku mau baca al-Qur’an lebih dari biasanya malam ini ya? Mama aku mau bersedekah, biar aku dapat hadiah di surga seribu kali. Mama zikir apa yang bisa dibaca malam ini?”.

Ketika malam agak larut (sekitar pukul 24.00), putri kecilku dengan semangatnya dan penuh rasa bahagia ia melakukan berbagai ibadah. Pertama kali yang ia lakukan ialah memasukan uang ke dalam kotak sedekah keluarga yang sudah kita sediakan, sembari berkata; “Mama, aku mau memasukan uang ke dalam kotak sedekah ya?!”, tandasnya. “Ya sayang, tapi jangan lupa sebelumnya baca bismillah dan sholawat”, jawabku sembari tersenyum. Setelah itu ia bilang ingin membaca al-Qur’an lebih dari biasanya, “Mama, malam ini aku ingin membaca al-Qur’an lebih dari biasanya, kalau biasanya sehari hanya baca 1 halaman, malam ini aku pengen baca al-Qur’an sebanyak 2 halaman biar dapat hadiah lebih banyak nanti di surga”, ujarnya dengan mata berbinar. “Ya, terserah kamu sayang, kalau kamu senang melakukannya, ya tidak apa-apa”, jawabku. Lantas ia melanjutkannya dengan melaksanakan sholat nafilah (sunnah), “Mama, aku mau melaksanakan sholat ya?!”. Di sela-sela sholat pun ia banyak membaca sholawat dan istighfar yang memang dianjurkan untuk dibaca pada malam ini. “Mama, zikir apa yang sebaiknya dibaca malam ini?, tanyanya kepadaku. “Bisa baca sholawat dan juga bisa baca istighfar, artinya kita minta maaf sama Allah swt biar kita tambah disayang sama Allah”, jawabku singkat.

Perasaan bahagia memenuhi jiwa kami saat menyaksikan putri kecil kami melakukan ibadah dan kebaikan dengan penuh rasa suka, cinta dan dengan keinginannya sendiri. Kami memang selalu berusaha mengajak putri kecil kami sejak kecil (kurang lebih pada usia 3 tahunan) kepada kebaikan (baik berupa ibadah maupun prilaku terpuji) dengan penuh kasih sayang. Kisah-kisah akibat orang-orang yang baik dan yang buruk, pujian, hadiah…dan metoda lainnya pun kami sampaikan. Hal ini dapat kita lihat dalam berbagai hadis tentang metoda pendidikan anak.

Pada malam itu lantas kami memberikan pujian kepadanya atas kebaikan-kebaikan yang ia lakukan, sehingga ia merasakan nikmat dan indahnya berbuat baik. Ia sekarang dapat memahami tentang malam Lailatul-Qadr, tentunya dengan kadar pemahamannya dalam usia kanak-kanak. Sebenarnya ia mengajak kami memenuhi malam Lailatul-Qadr dengan ibadah di masjid. Namun karena kondisi badan saya yang agak kurang sehat maka kami memutuskan untuk mengadakannya di rumah saja.

Di Iran, biasanya, orang-orang menghabiskan malam Lailatul-Qadr (tanggal 19, 21, 23 Ramadhan) di berbagai tempat suci seperti masjid, mushola dan haram sayidah Fathimah Maksumah AS. Mereka pergi dengan membawa seluruh anggota keluarganya, baik bayi, anak-anak, remaja maupun dewasa. Para remaja putra dan putri banyak memenuhi tempat suci tersebut dengan tujuan menghabiskan malam Lailatul-Qadr dengan ibadah, hingga menjelang sahur. Karena banyaknya peminat yang ingin menghabiskan malam Lailatul-Qadr dengan ibadah maka pemerintah pun menyediakan sarana transportasi berupa bis dengan menambah jumlah armadanya agar masyarakat yang tidak memiliki kendaraan pribadi tidak bingung memikirkan transpotasi untuk pulang dari acara pada waktu sahur (pada waktu sahur tidak ada taksi) secara gratis.

Biasanya acara malam Lailatul-Qadr dimulai sejak pukul 22.00 malam atau pukul 23.00 malam dan diakhiri menjelang sahur. Adapun agenda acaranya ialah; pertama di isi dengan tadarusan satu juz al-Qur’an, ceramah agama (kurang lebih 1 jam), membaca doa Jausyan Kabir (doa yang berisikan 1000 nama-nama Allah, jumlahnya antara 13-14 halaman, jika dibaca kurang lebih menghabiskan waktu antara 1-2 jam tergantung sipembacanya), melaksanakan sholat nafilah (sendiri-sendiri, tidak berjamaah), zikir, dan sumpah dengan mengangkat al-Quran yang diletakkan di atas ubun-ubun kepala. Sedang jika pada tanggal 21 dan 23 diisi acara mengenang kesyahidan Imam Ali as yang syahid pada tanggal 21 Ramadhan. Setiap acara terdapat istirahat, bahkan sebagian membawa makanan ringan + minuman jika mengantuk atau lapar sembari istirahat dapat menyantapnya. Yang pasti, suasana spiritual, khusyuk menguasai tempat-tempat ibadah ini. Semua orang berdoa, merintih memohon ampunan dari Yang Maha Kuasa.

Malam Lailatul-Qadr sebagaimana yang telah dijelaskan dalam surah al-Qadr ialah malam yang penuh kemuliaan, malam yang penuh keutamaan dan malam yang lebih baik dari seribu bulan, “Sesungguhnya Kami telah menurunkannya (Al Quran) pada malam kemuliaan. Dan tahukah kamu apakah malam kemuliaan itu?. Malam kemuliaan itu lebih baik dari seribu bulan. Pada malam itu turun malaikat-malaikat dan malaikat Jibril dengan izin Tuhannya untuk mengatur segala urusan. Malam itu (penuh) kesejahteraan sampai terbit fajar. [QS al-Qadr: 1-5]

Hanya saja dari segi waktu, tidak diketahui secara pasti jatuhnya pada tanggal berapa? Ketidakjelasan malam Lailatul-Qadr bukanlah tanpa hikmah Tuhan. Ini merupakan salah satu rahasia Tuhan. Terdapat beberapa hadis yang menjelaskan tentang malam Lailatul-Qadr di antaranya; Syeikh al-Kulaini telah meriwayatkan dari Hassan bin Mahran bahwasanya ia telah bertanya kepada Imam Shadiq AS, beliau menjawab: “Carilah malam Lailatul-Qadr pada malam 21 atau 23 Ramadhan”. Namun dalam riwayat lain Zurarah telah meriwayatkan dari Imam Shadiq AS bahwasanya beliau bersabda: “Malam 19 merupakan waktu pengukuran (taqdir), malam 21 merupakan waktu penentuan (ta’yin) dan tanggal 23 sebagai waktu pemutusan (khatm)”. [Wasail asy-Syi’ah, jilid 7, bab hukum-hukum bulan Ramadhan dinukil dari Amuzesy Ulum Qur’ani halaman 21]

Diantara keberkahan lain yang dimiliki oleh malam Lailatul-Qadr ialah malam diturunkannya al-Qur’an sebagaimana yang dapat kita lihat dalam kedua ayat berikut ini: “Sesungguhnya kami Telah menurunkannya (Al Quran) pada malam al-Qadr”. [QS al-Qadr:1]

“Bulan Ramadhan, bulan yang di dalamnya diturunkan Al Quran sebagai petunjuk bagi manusia dan penjelasan-penjelasan mengenai petunjuk itu dan pembeda (antara yang hak dan yang bathil)….”. [QS al-Baqarah: 185]

Mungkin muncul pertanyaan dalam benak kita, bukankah al-Qur’an pertama kali diturunkan pada tanggal 27 Rajab pada pertama kali Rasulullah SAWW diangkat menjadi Nabi di gua Hira? Apakah tidak terjadi kontradiksi antara keduanya?

Berkaitan dengan hal ini terdapat perbedaan pendapat di antara para ulama, di antaranya:

1- Permulaan turun al-Qur’an adalah pada malam Lailatul-Qadr.

2- Al-Qur’an diturunkan pada malam Lailatul-Qadr untuk memenuhi kebutuhan selama setahun. Setelah itu, lantas diturunkan secara berangsur dalam jedah waktu setahun. [ Muhamad Hadi Makrifat, Amuzesy Qur’an, halaman23-24]

Sebagian berpendapat, sebagaimana dalam al-Qur’an menggunakan ungkapan ‘tanziil’ dan ‘inzaal’. Berdasarkan kedua istlah tersebut sebagian mengatakan bahwa proses penurunan al-Qur’an menjalani dua proses; proses diturunkan secara langsung secara keseluruhan (daf’i) dan secara berangsur-angsur (tadriji). Berdasarkan prolog berikut ini yang dimaksud dengan al-Qur’an diturunkan pada malam Lailatul-Qadr ialah diturunkan langsung secara langsung dan keseluruhan (daf’i). Allamah Tabataba’i dengan bersandarkan pada beberapa ayat berkenaan dengan penurunan al-Qur’an secara keseluruhan ataupun berangsur-angsur menjelaskan bahwa, hakikat al-Qur’an memiliki dua esensi; esensi pertama, ia merupakan hakikat yang sederhana (basith) yang padanya tidak terbagi-bagi (dalam bentuk surah-surah dan kalimat-kalimat) dan tidak bercabang, berada di Lauh Mahfudz yang diturunkan langsung secara keseluruhan kepada kalbu suci Nabi Muhamad SAWW. Esensi kedua, ia merupakan hakikat yang terpisah-pisah, memiliki bagian-bagian dan diturunkan secara berangsur-angsur kepada Nabi Muhamad SAW dalam jedah waktu 23 tahun. [Mizan, jilid 2, halaman 16-17 dinukil dari Parsemon Ulum Qur’an halaman 48]

Namun, para ulama kontemporer lebih cenderung kepada pendapat ketiga, pendapat Allamah Thaba’thaba’i, karena argumennya yang begitu lebih kuat.

Keutamaan lain yang dapat kita petik dari malam Lailatul-Qadr ialah karena berdasarkan beberapa riwayat malam Lailatul-Qadr sebagaimana dapat diketahui dari namanya merupakan malam penentuan nasib amal perbuatan manusia (qadr) selama setahun. Malam turunnya para malaikat untuk melihat amal perbuatan manusia. Maka sebaiknya pada malam-malam ini kita memohon kepada Yang Maha Kuasa dengan penuh kerendahan hati dan khusyuk untuk mengampuni dan menutupi segala kesalahan kita. Jangan lupa pada malam-malam inipun kita mendoakan para ulama, orang tua, saudara-saudara kita yang sakit ataupun yang memiliki kendala, yang terjajah seperti Palestina, Irak dan Afghanistan agar mereka segera bebas dari penjajah, dan saudara-saudara kita yang lalai akan kesalahannya agar sadar dan kembali keharibaan-Nya. Illahi Amiin

Kelebihan Ramadhan

* Daripada Anas (r.a), Katanya: Bersabda Nabi (s.a.w) : Tiada daripada seorang hamba apabila melihat ia sehari bulan Ramadan lantas dia memuji Allah ( kerana kedatangan bulan rahmat dengan kelebihan dan keistimewaanya) kemudian dibacanya Al-Fatihah tujuh kali, melainkan diafiatkan Allah daripada sakit matanya pada bulan ini.

* Kelebihan bulan Ramadan dan keagungannya dengan adanya malam Lailatul Qadar yang dirahsiakan, sehingga mendapat keampunan dan pahala serta darjat dan darjah tertinggi bagi orang yang berjaya mendapatkan malam Lailatul Qadar dengan dipenuhi amal ibadah dan bertaqwa kepada Allah, disamping sembahyangnya yang sunat , istiqfar, tasbih dan berzikir sepenuhnya.

* Berkata Saidina Ali, Nabi (s.a.w) telah bersabda apabila engkau melihat sehari bulan maka bacalah olehmu "AllahuAkbar" 3 kali, kemudian bacalah :

(Segala kepujian bagi Allah yang telah menjadikan aku dan telah menjadikan engkau, dan telah menentukan bagi engkau pangkat-pangkat (darjah) dan telah menjadikan engkau tanda (kekuasaan) bagi sekalian alam) nescaya bermegah Allah akan Dia dengan malaikat dan firmanNya: Hai malaikat! saksikanlah kamu, bahwa Aku telah merdekakan daripada api neraka, atau dibacakan :



(Ya Allah, zahirlah Ramadan atas kami dengan keamanan dan keimanan dan dengan keselamatan dan keIslaman, Tuhanku dan Tuhan engkau Allah.)

* Bersabda Nabi (s.a.w) : Bahawa syurga berlenggang-lenggang ia dan berhias dari setahun ke setahun kerana masuknya bulan Ramadan. Pada awal malam bulan Ramadan bertiup angin di bawah Arasy bergeraklah daun kayu lemah-longlainya di dalam syurga. Terdengarlah desiran daun-daun kayu, hembusan sang bayu syurga yang teramat indahnya.Seni rentak lagunya menawan seluruh perasaan nurani. Maka berhiaslah bidadari sekaliannya lalu berdirilah di atas puncak mercu syurga itu. Lantas bersuaralah bidadari : Adakah orang yang hendak meminang kami kepada Allah, kata bidadari pula: Apakah malam ini namanya? jawab Malek Ridwan (malaikat), Hai bidadari yang cantik manis, inilah malam awal Ramadhan, Lalu Allah berfirman: Hai Ramadan bukalah pintu syurga Bab AlJanan untuk orang-orang yang berpuasa daripada umat Muhammad (s.a.w). Hai Malek Ridwan tutuplah pintu neraka Al-Jahim daripada umat Muhammad (s.a.w), hai Jibrail belenggukan syaitan, lontarkannya ke dalam lautan supaya tidak membinasakan umat Muhammad akan puasanya. Maka berfirman Allah pada tiap-tiap malam Ramadan tiga kali : Adakah orang yang meminta ampun? Akan Aku ampunkan!

* Pada malam Lailatul Qadar menyuruh Allah Ta'ala akan Jibrail Alaihisalam turun ke bumi, lalu turunlah Jibrail ke dalam perhimpunan malaikat ke bumi bersamanya bendera hijau lalu dipacakkan ke atas Kaabah, baginya 600 sayapnya , setengahnya tiada dibuka keduanya, melainkan pada malam Lailatul Qadar baharulah dibukakan keduanya, hingga sampai dari timur ke barat ( Musyriq Ke Maghrib ). Untuk menyelamatkan umat Muhammad, Lalu memberi salam kepada tiap orang yang berjaga pada malam Lailatul Qadar beribadah kerana mencari keredaan Allah, dan orang-orang yang duduk beribadah, orang yang sembahyang dan berzikir dan berjabat tangan sesama mereka mukmin dan mengucap amin doa orang-orang mukmin hingga terbit fajar subuh....... berkata para malaikat kepada Jibrail , apakah Allah berikan pada hajat orang mukmin dari umat Muhammad (s.a.w) pada bulan Ramadan ini? Berkata Jibrail bahawasanya Allah menilik kepada umat Muhammad yang berpuasa dan beribadah padanya dan dimaafkan mereka, diampunkan dosa-dosa mereka, melainkan empat orang yang tiada diampunkan dosanya: yaitu orang yang kekal minum arak, orang yang derhakakan ibubapanya, orang yang memutuskan sillaturrahim dan orang yang tidak bercakap dengan saudaranya lebih dari 3 hari.

* Apabila pada malam akhir Ramadan dinamakan malam persalinan. Pada malam hari raya Aidilfitri didatangkan Allah malaikat kepada tiap-tiap negeri turunlah mereka ke bumi, berdiri pada permukaan jalan menyeru dengan suara yang kuat, semua mendengarnya kecuali jin dan manusia berkata mereka, hai umat Muhammad keluarlah kamu menghadap tuhan yang amat mulia (sembahyang raya di pagi raya) yang memberi pemberian yang berpanjangan dan mengampun akan dosa-dosa yang besar. Apabila tibalah umat Muhammad ke tempat sembahyang, firman Allah kepada maliakat : Hai malaikatKu, apakah balasan orang yang mengambil upah apabila selesai kerjanya ? Jawab malaikat , hai Tuhan kami, sempurnakanlah upahnya! Firman Allah bahawa Aku saksikan kamu hai malaikatku, telah aku jadikan pahala mereka dari puasa mereka pada bulan Ramadan mereka mendirikan sembahyang, ialah keredaanKu dan keampunanKu kepada mereka! Maka firmannya lagi : Hai segala hambaku, pohonlah kamu kepada ku, maka demi ketinggianku dan kebesaranku, tiada memohon kepadaku hari ini akak sesuatu bagi agamamu dan duniamu, melainkan Aku kurniakan kepadamu! (Al-Hadith).

* Sabda Nabi (s.a.w) : Diberi kepada umatku lima perkara yang belum pernah diberi kepada umat-umat dahulu sebelumnya :
o a) Bau mulut orang berpuasa lebih harum daripada kasturi di sisi Allah
o b) Segala perbelanjaan dan derita lapar selama puasanya adalah syurga balasannya.
o c) Diampunkan dosa-dosa mereka pada malam Lailatul Qadar.
o d) Amalan yang dilakukan pada bulan Ramadan digandakan kepada 10 hingga 700 kali ganda, melainkan puasa maka ianya bagiKu, Aku balas kepadanya yang berkuasa menahan syahwatnya, makan minumnnya kerana Aku.
o e) Dan mereka dikurniakan nikmat kepada mereka keseronokkan ketika berbuka dan ketika menemui tuhan di akhirat.(Al-Hadith)

* Sabda Nabi (s.a.w) : Menunaikan yang sunat diberi balasan pahala fardhu, dan amal fardhu diberi balasan 70 kali ganda. Bulan puasa adalah bulan sabar (sabar dalam berbuat taat kepadaNya.), dan sabar itu adalah syurga balasannya bulan ini dilebihkan rezeki kepada hambanya orang mukmin, diampunkan baginya dosa-dosa. Barang siapa memberi makan kepada orang berpuasa pahalanya seperti memerdekakan hamba dan diampunkan dosanya, berkata sahabat : Bagaimana kami tak sanggup memberi makan orang yang berpuasa (berbuka puasa) ya Rasullullah - Allah memberi pahala ini kepada orang yang memberi seteguk susu atau sebiji kurma atau segelas air, barang siapa kenyangkan orang berpuasa diampunkan Tuhan dosanya, diminumkan Tuhan dari kolam Hudh sejenis minuman yang tiada dahaga lagi kemudiannya hingga masuk ia ke syurga dan pahalanya seperti pahala orang berpuasa. (Al-Hadith)

* Puasa menurut segala yang disuruh dan menjauh segala pantang larangannya, diampunkan dosanya, dan bertasbih, bertahlil dibinakan rumah indah dalam syurga.

* Barang siapa hadir ke dalam majlis zikir pada bulan Ramadan, ditulis tiap langkahnya ibadat setahun, dan pada hari Qiamat bersamaku di bawah Arasy. Siapa tetap berjemaah dalam bulan puasa didirikan kota bercahaya indah, cemerlangnya , dan yang berbakti kepada ibubapanya Allah memandang rahmat kepadanya, dan isteri yang berbuat sesuatu mencari keredaan suaminya, maka pahala yang besar Allah kurniakan kepadanya , seperti Siti Maryam dan siapa yang menyampaikan hajat orang mukmin, Allah menunaikan seribu hajatnya, dan siapa bersedekah kepada fakir miskin (yang ada anak isteri) tiap langkah dikurniakan kepadanya seribu kebajikan, dihapuskan seribu kejahatan dan diangkatkan seribu darjat baginya. (Al-Hadith).

* Orang yang sembahyang bulan Ramadan tiap sekali sujud, dikurniakan kepadanya 1700 kebajikan, dan dibinakan rumah didalam syurga daripada permata bagi orang yang berpuasa dan beribadat, 75000 malaikat meminta ampun baginya dari pagi hingga tenggelam matahari, dan dibina sebuah mahligai baginya . (Al-Hadith)

* Pada hari Qiamat, Allah memerintah Malek Ridwan supaya dikeluarkan orang-orang berpuasa daripada kuburnya dengan keadaan lapar dan dahaga, lalu disuruh Malek Ridwan berikan segala keinginan mereka dari segala macam makanan dan minuman syurga. Maka Malek Ridwan memerintah kepada anak-anak membawa talam-talam makanan , minuman dan buah-buahan. Sebagai balasan berlapar di bulan Ramadan. (A-Hadith)

* Orang mukmin yang tidur dalam bulan puasa kerana puasa Ramadan, dia membalikkan badannya sambil meyebut Allah! maka kata malaikat kepadanya : Rahimakallah (Allah Mencucuri Rahmat kepada kamu.)
o - Apabila dia berdiri maka berdoalah hamparannya : (Wahai Tuhanku, kurniakanlah kepadanya hamparan permaidani tebal kepadanya di dalam syurga)
o - Apabila memakai pakaian , berdoalah pakaian (Wahai Tuhanku, kurniakan kepadanya pakaian syurga)
o - Apabila memakai kasut, berdoalah kasut (Wahai Tuhanku, tetapkanlah atas titian Siratul Mustaqim!)
o - Apabila memegang timba berdoalah pula timba : (Wahai Tuhanku kurniakan kepadanya gelas syurga!)

o - Apabila mengambil air sembahyang , berdoalah air itu : (Wahai Tuhanku sucikannya daripada segala dosa dan kesalahan!)

o - Apabila berdiri sembahyang , berdoalah rumahnya: ( Wahai Tuhanku cahayakanlah kuburnya dan luaskanlah , lapangkanlah kuburnya!)

o Serta menilik Allah kepadanya , maksudnya : HambaKu berdoa dan Aku menerima! (Al-Hadith)

* Malaikat yang banyak muka bersujud kepada Allah pada hari Qiamat, satu muka sujud , satu muka melihat syurga, satu muka melihat neraka, satu muka melihat Arasy , lalu berkata malaikat itu : Wahai Tuhanku , ampunlah umat Muhammad, kasihanilah mereka! janganlah disiksa orang yang berpuasa Ramadan dari umat Muhammad! (Al-Hadith)

*
o Keredaan Allah (bagi orang yang taat)
o Keampuan Allah (bagi orang yang maksiat)
o Jaminan Allah (bagi orang yang taat)
o Kejinakan Allah (bagi orang yang tawakkal)
o Anugerah Allah (bagi orang yang benar).
+ Ramadan, Ramada, ertinya : membakar - yakni menghapuskan dosa dosa orang yang berpuasa dan beribadat bulan Ramadan.
+ Ramadan ertinya bulan mendapatkan keredhaan Allah dan keampunan bagi hambaNya. Orang yang mendapat keredhaan dan keampunan Allah bererti memberi jaminan (kerana ibadatnya pada bulan mulia dengan penuh taat) mendapat syurga anugerah Allah bagi hambaNya yang benar benar melakukan ibadat kerana Nya pada bulan Ramadan termulia ini dengan ganjaran pahala sehingga seribu kali ganda dan keampunan yang banyak sekali, teristimewa pada malam Lailatul Qadar.
*
o "Bahawa di dalam syurga terdapat bilik bilik, dilihat dari luar nampak di dalamnya dan dilihat dari dalam kelihatan di luarnya, berkata sahabat : untuk siapakah ya Rasulullah? Lantas Baginda menjawab : Ialah bagi orang yang baik percakapannya, bagi orang yang memberi makan makanan, bagi orang yang sentiasa berpuasa, bagi orang yang sembahyang di tengah malam sedang manusia banyak tidur." (Al Hadith)

o "Semulia mulia sedeqah ialah sedeqah pada bulan Ramadhan." (Al Hadith)

*
o "Puasa itu perisai dan sedeqah itu memadam kesalahan dosa sepertimana air memadamkan api." (Al Hadith)
*
o "Siapa memberi makan ( berbuka puasa) kepada orang puasa makan baginya seumpama balasan pahala orang yang berpuasa dengan tidak kurang sedikitpun ." (Al Hadith)

* Sabda Nabi (s.a.w) : Tiada daripada seorang hamba berpuasa Ramadan, diam tiada berkata yang sia sia dan daripada yang haram dan yang makruh, dan sentiasa menyebut Allah (berzikrullah), menghalalkan yang dihalalkan Allah, mengharamkan akan yang diharamkan Allah, tiada mengerjakan kejahatan, melainkan sehingga berakhir Ramadan, telah diampunkan baginya segala dosanya, dan tiap tasbih, tiap tahlil, dibinakan sebuah rumah yang terindah di dalam syurga daripada permata zamrud, di dalamnya daripada yaqut merah indah, di dalam rangka permata itu (yaqut) terdapat sebuah khemah, di dalamnya terdapat bidadari ( hurul ain isteri syurga). Terhias dengan permata bercahaya indah yang menerangkan bumi seluruhnya.(Al Hadith)

* Sabda Nabi (s.a.w) : Bahawasanya bagi Allah beberapa kejadianNya, dijadikan mereka supaya menyampaikan segala hajat orang dan supaya orang meminta tolong kepada Nya, pada menyempurnakan segala hajat yang diperlukan, mereka itulah orang yang aman daripada siksa Allah (Riwayat At Tibrani) (Al-Hadith)

* Sabda Nabi (s.a.w) : Bahawa pintu langit dan pintu syurga dibuka pada awal Ramadan hingga akhir malam Ramadan, tiap orang yang bersembahyang pada malamnya dituliskan baginya tiap satu sujud 1700 kebajikan, dibina rumah baginya di dalam syurga daripada yaqut merah indah, baginya 70 pintu daripada emas yang bertatah yaqut permata yang merah, orang yang berpuasa pada awal Ramadan diampunkan segala dosanya hingga ke akhir bulan Ramadan, dibinakan baginya tiap tiap hari sebuah mahligai di dalam syurga, mempunya 1000 pintu daripa emas, dan meminta ampun baginya 70 000 malaikat dari pagi hingga tenggelam matahari (Al Hadith)

* Sabda Nabi (s.a.w) : Kelebihan hari Jumaat pada bulan Ramadan atas segala hari yang lainnya seperti kelebihan Ramadan atas segala bulan (Al Hadith)

* Barangsiapa mengerjakan ibadat pada bulan Ramadan dengan keimanannya dan ikhlasnya kerana Allah, maka di ampunkan segala dosanya yang telah lalu (Al Hadith)

* Sabda Nabi (s.a.w) : Tidur orang yang berpuasa itu adalah ibadat, dan nafasnya itu adalah tasbih, doanya itu mustajab, dosanya diampunkan Allah, dan amal ibadatnya dilipatgandakan . (Al Hadith)

* Apabila berakhir bulan Ramadan, menangis wali-wali Allah kerana terpisahnya bulan yang paling mulia yang digandakan ibadat berlipatkali ganda daripada bulan bulan yang lainnya, bulan Allah mudah menerima ampun taubat hambaNya, bulan yang banyak sekali diturun rahmat ke alam, bulan yang terdapat padanya malam Lailatul Qadar, suatu rahmat dan rahsia yang dikurniakan kepada hamba hamba Nya yang salihin, yang tidak terdapat pada bulan bulan yang lainnya. Mereka menangis kerana belum tentu akan dapat menemui bulan termulia ini pada tahun tahun hadapan, kiranya dipanjangkan umur.

* Apabila berakhirlah malam bulan Ramadan, menangislah tujuh petala langit dan tujuh petala bumi, dan segala malaikat, jerana berlalu Ramadan berlalulah kelebihan, sebab musibah bagi umatku, dan duduk segala malaikat bagi musibah, orang bertanya : Ya Rasullullah, apa itu musibah ? Jawab rasullullah (s.a.w), Kerana segala doa padaNya itu mustajab, sedakah makbul, segala kebajikan digandakan dan siksa kubur diangkat, maka apakah musibah yang terlebih besar daripada ini bagi umatku?! (Al-Hadith)

* Malam Lailatul Qadar adalah malam rahsia, yang turunnya padanya malaikat Jibrail dan beberapa malaikat dengan perintah Allah. Orang yang berjaga dengan malam ibadatnya untuk mendapatkan malam Lailatul Qadar yang terahsia itu yang tidak diketahui oleh manusia, hanya orang-orang solihin yang hampir, orang berusaha mendapatkan malam mulia itu dengan berjaga malam pada sepuloh malam Ramadan yang terakhir maka diampunkan tuhan segala dosanya. Di pahalakannya dengan banyak , dirahmatkannya dengan limpah kurnia. Dan orang-orang solihin yang dikurniakan Allah mendapat malam Lailatul Qadar itu satu keberuntungan kebahagiaan bagi akhirat, mendapat keampunan dan rahmat terbesar, mendapat pimpinan Allah dalam hatinya, mendapat keredaan Allah dalam hidupnya dunia dan akhirat.

* Malam Aidilfitri, malam raya, disunatkan kepada kita berjaga malam, beribadah, bertakbir "AllahuAkbar" sepanjang malamnya. Akan mendapat keampunan yang banyak, pahala yang besar, rahmat Allah tercurah kepadanya. Siapa yang menghidupkan dua malam raya (AidilFitri & AidilAdha) dengan ibadatnya dan takbirnya , tiada dimatikan hatinya pada hari yang dimatikan segala hati. (Al-Hadith).

World Clock